Saturday, June 16, 2012

Narnia (Cerita Asli di Balik Dongeng)

 
Prince Caspian and the Pevensies

Kebanyakan orang tidak tahu bagaimana sebenarnya inti dari film Narnia itu. 
Cerita Narnia bermula dari sebuah buku yang di tulis oleh C.S Lewis, 

Clive Staples Lewis (lahir di BelfastIrlandia29 November 1898 – meninggal 22 November 1963 pada umur 64 tahun), lebih dikenal sebagai C.S. Lewis, adalah seorang pengarang dan sarjana Irlandia, dilahirkan dalam sebuah keluarga Protestan di Belfast, meskipun sebagian besar hidupnya dilewati di Inggris. Lewis dikenal karena karyanya dalam sastra abad pertengahan dan untuk apologetika Kristennya serta fiksi, khususnya seri bukunya yang berjudul The Chronicles of Narnia.
sumber: wikipedia


Jadi dalam bahasa sehari-hari, C.S. Lewis adalah seorang penginjil. Ia menerbitkan buku yang sebenarnya di khususkan untuk anak-anak. Ia memasukkan makna tersirat dalam cerita dongengnya agar dunia Kristen lebih mudah di akses oleh anak-anak. Melalui ini pesan-pesan tersirat pun dapat tersampaikan, orang-orang terkagum akan Aslan (anak Kaisar di balik tabir). Yang sebenarnya adalah Yesus, karena Yesus terkenal dengan sebutan "Singa dari Yehuda".

Lambang Narnia
sumber: http://ukni.wordpress.com

Aslan and Lucy
Kita mungkin tergoda untuk berpendapat bahwa Narnia mewakili iman yang sederhana terletak pada hati anak anak. Kita juga mungkin berpikir bahwa Narnia tidak mewakili apa pun di dunia kita. Narnia adalah komponen salah satu buku yang literal dan dapat berdiri sendiri tanpa legenda Kristen. Dalam novel, anak-anak benar-benar dibuat seperti berjalan ke dunia lain. Tidak hanya sebuah perjalanan alegoris yang terjadi dalam jiwa para anak-anak ‘atau mimpi. Dunia lain Narnia mematuhi aturan-aturan dasar yang sama dan struktur karena dunia kita. Mereka memiliki musim seperti yang kita alami dan mereka percaya pada benar dan salah-dan bahwa seseorang membunuh adalah salah. Kristen percaya bahwa kita disatukan oleh satu Tuhan, dan oleh Anak-Nya (ingat, Aslan adalah anak dari Kaisar seberang lautan), dan oleh hukum yang mengikat Allah dan semua ciptaan-Nya. Narnia adalah dunia Kristen, kecuali dewa Narnia mengambil bentuk seekor singa, bukan manusia. Anak-anak Pevensie, seperti pembaca, belajar tentang Allah dan Kristus melalui petualangan mereka di Narnia. Lewis menggunakan Narnia karena memenuhi fantasi anak dari dunia lain. Tanah ajaib Narnia membuat kisah Kristen lebih mudah diakses, tetapi tidak benar-benar mewakili apa-apa dalam istilah alegoris. Narnia adalah setting untuk alegori, tetapi bukan simbol langsung yang sesuai dengan satu hal di dunia kita.
*dikutip dari Essay Spark Notes dengan dibuat perubahan


Tema, Motif, dan Simbol dalam Narnia
sumber: http://ukni.wordpress.com
Kami telah mengusulkan bahwa satu dari setiap tujuh novel The Chronicles of Narnia adalah salah satu dari tujuh dosa yang mematikan. Benar atau tidak?, tentu kasus yang Sang Singa, sang Penyihir, dan Lemari khusus berfokus pada “keserakahan”. Edmund melayani penyihir putih karena hanya tergoda dengan Turkish Delight. Dosa yang sebenarnya terjadi ketika Edmund memungkinkan dirinya untuk terpaku pada Turkish Delight lama setelah ia meninggalkan sang Penyihir. Edmund memakan Turkish Delight juga dapat menjadi referensi untuk dosa Adam dan Hawa, ketika mereka makan buah dari Pohon Khuldi, sehingga tuhan menghukum mereka.
Kekuatan Iblis
White Witch influencing Edmund
Penyihir Putih tidak dapat menjadi representasi yang tepat dari Gambaran iblis, tapi tidak benar benar merupakan raja iblis itu sendiri. Mungkin dia adalah hamba Iblis dan penguasa iblis pelindung khusus Narnia. Sang penyihir mengklaim kehidupan semua yang berdosa tidak dapat ditarik kembali Narnia, kiasan untuk mengklaim Iblis dari jiwa orang-orang berdosa tersebut.
Penebusan umat manusia
Tidak semuanya di Narnia secara langsung sejajar dengan kisah Yesus, tetapi kesamaan terlalu mencolok untuk diabaikan. Aslan mengorbankan hidupnya untuk menyelamatkan Edmund, sama seperti Kristus memberikan hidupnya untuk menyelamatkan manusia. Melalui kematian Aslan, Edmund adalah dosa dihapuskan, dan Edmund diijinkan untuk hidup. Demikian pula, manusia diijinkan untuk tinggal di surga sekarang bahwa kematian Kristus telah dihapuskan dosa asal Adam ketika ia menaati Allah di Taman Eden. Tujuan Lewis adalah untuk menyajikan kita dengan variasi pada legenda Kristen. Narnia menyajikan kita dengan perspektif yang berbeda tentang iman, dan membantu kisah Yesus datang untuk hidup.
Motif Musim
Never end winter in Narnia
Penyihir membuat musim dingin abadi narnia melambangkan kematian stagnan (maaf, saya gak tau apa itu stagnan). Tidak ada yang tumbuh, hewan berhibernasi, dan orang-orang berjongkok mengelilingi api untuk menikmati alam. Hampir setiap manusia memiliki reaksi negatif yang mendalam terhadap musim dingin, bahkan ketika musim dingin di bumi tidak dibuat sepanjang musim dingin abadi Narnia. Kita bisa bayangkan seberapa cepat suatu musim dingin yang kekal akan menjadi tak tertahankan. Musim dingin penyihir menghancurkan keindahan dan hidup di Narnia. Ada daya tarik murni ke hutan diselimuti salju dan air terjun beku, namun kesan kami secara keseluruhan adalah salah satunya dari tanah, tandus kosong. Musim dingin menyatakan bahwa Narnia telah jatuh menuju kejahatan. Seperti salju turun, demikian juga tanah Narnia. Salju penyihir menyembunyikan semua jejak Aslan atau Kaisar seberang lautan. Narnia tidak diragukan lagi suram dan muram (seperti bumi dengan orang orang yang lupa akan tuhan).
Berapa banyak lagi yang menakjubkan, kemudian, adalah musim semi yang terjadi ketika Aslan tiba di Narnia. Tentu saja, Natal terjadi sebelum musim semi datang, karena hari Natal adalah hari kelahiran Kristus. Ini adalah sinyal harapan bagi umat manusia: dengan kelahiran Kristus, kita diberi harapan kehidupan baru, tiba-tiba hutan benar-benar hidup-bunga bermekaran, mata air dan sungai yang tertawa, burung menyanyi, dan bau yang menyenangkan di masa lalu menghembus angin lembut. Ini bukan musim semi biasa, seperti musim dingin penyihir bukan musim dingin biasa. Musim semi sama mempesonanya seperti musim dingin, hanya saja sekarang Narnia mengalami lambang hidup dari pada lambang mati.
Simbol Aslan
Jesus as Aslan, Lion from Jehudah
Dalam alegori Sang Singa, sang Penyihir, dan Lemari, Aslan mewakili Kristus. Kematian Aslan untuk menyelamatkan Edmund kehidupan dan kebangkitan-Nya berikutnya adalah referensi jelas untuk kehidupan Kristus. Novel Lewis membuat beberapa perubahan penting pada sosok Kristus yang membuat Aslan lebih mudah diakses anak-anak daripada Kristus yang mereka pelajari di gereja. Metode Lewis bekerja dengan baik-ia bahkan menerima surat dari seorang anak kecil sangat bingung memohon bantuan karena dia tidak bisa membantu lebih dari Aslan mencintai Yesus, meskipun ia tahu bahwa ia harus mengasihi Yesus di atas segalanya. Pergeseran yang sangat dari seorang pria untuk singa cukup signifikan. Kristus adalah manusia, yang baik membingungkan dan menarik, terutama untuk anak. Kristus tampaknya hampir terlalu akrab pada anak kecil, mengaburkan batas antara dewa yang layak di hormati dan seorang teman yang layak di beri kasih sayang. Keindahan sosok singa adalah bahwa seorang anak tidak akan punya masalah menunjukkan emosi pada singa. Singa, sebagai raja hutan, yang ditakuti dan mengintimidasi. Singa ini juga merupakan kucing besar, dan Lewis menekankan sisi Aslan dengan menggambarkan dia sebagai riang gembira-ria dan bermain dengan anak-anak. Sebuah hewan berbicara sekaligus memberi inspirasi cinta dan hormat, sihir dan misteri. Lewis mengadaptasi sosok Yesus untuk anak-anak sambil tetap mempertahankan semua karakteristik penting dari Kristus.
Stone Table
Here lies, Aslan on stone table
Stone Table mengacu pada batu yang dibawa nabi Musa turun dari Gunung Sinai, menurut Alkitab. Tablet ini berisi Sepuluh Perintah dan mereka mewakili bentuk yang lebih tua, ketat agama. Pada hari-hari ketika Sepuluh Perintah dibawa turun dari gunung, pelanggaran terhadap Allah akan dihukum mati-retribusi yang cepat, keras, dan tidak dapat dibatalkan. Ketika Aslan bangkit dari kematian, Stone Table hancur, menandakan akhir waktu, lebih tua kejam dan munculnya era baru, ramah. Aslan telah mengalahkan kematian dengan bangkit dari antara orang mati, menandakan akhir dari kebiasaan yang keras dan kematian sebagai hukuman diterima. Sebaliknya, manusia menegakkan keadilan dan penjatuhan hukuman.
Laut
World and Narnia
Hanya ada beberapa referensi yang lewat ke laut dalam Sang Singa, sang Penyihir, dan Lemari, tetapi hal itu penting karena sesuai dari konteks. Kami hanya bisa melihat sekilas laut dan kita belajar bahwa Kaisar-Over-the-Sea (kaisar seberang lautan),ayah Aslan, adalah Allah sendiri. Laut menjadi batas antara Narnia, Bumi, dan “negeri Aslan,” atau surga. Lewis mengungkapkan dalam novel kemudian, seperti Petualangan Dawn Treader, bahwa sebenarnya mungkin untuk secara fisik berlayar menyeberangi laut ke negeri Aslan. Selain itu, laut juga merupakan batas antara Narnia dan dunia kita. Dalam citra tradisional, laut sering mewakili kematian, dan bahwa tampaknya agak tepat di sini-tapi bukan kematian dalam arti bahwa kita harus datang untuk tahu dan ketakutan, seperti Grim Reaper dengan tudung dan sabit, bukan, itu adalah kematian adalah hidup, atau kematian sebagai kelahiran kembali ke surga.
*dikutip dari Analysis The Chronicles Of Narnia Essay – Mighty Students dengan membuat perubahan dan penambahan
(Eustace Scrubb)

Jadi, tidak ada salahnya kita mengikuti serial Narnia sekaligus bisa menjadi pembelajaran untuk kita. :)




 
© 2012. Design by Main-Blogger - Blogger Template and Blogging Stuff